Arema Malang Disanksi Dilarang Bermain di Stadion Kanjuruhan

Thehok.id – PSSI menjatuhkan sanksi kepada Arema Malang atas tragedi Kanjuruhan. Klub Arema Malang dijatuhi hukuman dilarang bermain di stadion Kanjuruhan. Itu akan dijalani klub berlambang kepala singa tersebut sampai akhir musim nanti.

“Kami akan menurunkan tim untuk menelusuri kejadian ini. Bisa saja, hukuman itu bertambah. Jadi, kita tunggu hasilnya saja nanti,” kata Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan, usai rapat koordinasi di Pendopo Bupati Kabupaten Malang, Minggu (2/10/2022).

Sementara itu, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali meminta untuk PSSI membenahi diri agar kejadian serupa tidak terjadi lagi.

Baca juga : PSSI Tak Prediksi Akan Terjad Kerusuhan Maut di Stadion Kanjuruhan

“Kami meminta agar PSSI lebih membenahi diri, apa yang harus dibenahi. Untuk hasil rapatnya tadi, kita belum bisa langsung simpulkan sekarang,” ucapnya.

Hari itu, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa langsung mendatangi para korban di dua rumah sakit. Di RSUD Kanjuruhan Kabupaten Malang dan Rumah Sakit Saiful Anwar (RSSA) Kota Malang. Di sana, dirinya memberikan bantuan kepada keluarga korban sebesar Rp 5 juta.

Mantan Menteri Sosial RI itu juga mendatangi kediaman korban yang meninggal. “Kami semua tentu merasakan duka yang sangat mendalam. Jawa Timur berduka bangsa Indonesia juga berduka dan dunia olahraga kita juga berduka,” ucapnya.

Di sisi lain, Menteri Koordinator Bidang PMK Muhadjir Effendy menegaskan bahwa, saat ini yang menjadi fokus utama adalah penangan korban selamat. Ia berjanji akan menangani peristiwa ini hingga tuntas.

Baca juga : Korban Meninggal Tragedi Kanjuruhan Bertambah Jadi 174 Orang

“Ini sekarang kita tahap darurat insiden dulu. Kita tangani secara tuntas. Kita tangani dulu ini yang jadi korban, kita tuntaskan dulu,” tegasnya. Ia juga mengimbau kepada Bupati dan Walikota yang warganya menjadi korban insiden ini, untuk memberikan perhatian dan santunan kepada mereka.

Sementara itu, Kepala Polisi Republik Indonesia (Kapolri) Jendral Polisi Listyo Sigit Prabowo memastikan, jumlah korban saat ini adalah 448 orang. Luka ringan sebanyak 302 orang dan luka ringan 21 orang. Jendral bintang empat itu berjanji akan membuat tim untuk mengusut tuntas kasus tersebut.

“Hasilnya pasti akan kita umumkan di publik. Kami, membawa tim untuk mengusut kasus ini. Termasuk SOP keamanan yang dilakukan saat melakukan pengamanan pertandingan itu. jadi, saya mohon bersabar dulu,” ujarnya menambahkan. (red)

Sumber : suara.com

JAMBI SERU NEWS NETWORK

Portal Jambi Seru : 1. Sepak Bola / Football - 2. Selebriti / Celebrity - 3. Lirik Lagu / Song Lyrics - 4. Film / Movie - 5. Teknologi / Technology - 6. Batanghari - 7. Merangin - 8. Muaro Jambi - 9. Tungkal  10. Tebo - 11. Kerinci - Sungai Penuh Network : 1. Jambi - 2. Jambi Flash  - 3. Koran Jambi - 4. Angso Duo - 5. Thehok 6. Seru TV

-----

Komentar