Positive Thinking Pengaruhi Kesehatan Mental

Thehok.id – Kesehatan fisik dan mental kita ternyata sangat berkaitan dengan kondisi berpikir yang baik atau positive thinking.

Kondisi berpikir positif bukan berarti kamu mengabaikan kenyataan atau meremehkan masalah, melainkan berpikir positif, optimis, dan mengharapkan segala sesuatunya berjalan dengan baik. Positive thinking dapat memberikan manfaat bagi kesehatan mental.
Berikut penjelasannya

1. Menghilangkan Stres

Ketika dihadapkan pada situasi yang memicu stres, positive thinking dapat membantu pikiran untuk berpikir lebih efektif ketimbang pesimis. Alih-alih memikirkan frustrasi, dengan positive thinking, kamu dapat menyusun rencana untuk tindakan lebih baik atau meminta bantuan dan nasihat orang lain.

2. Meningkatkan Imun Tubuh

Dengan berpikir positif, kamu dapat meningkatkan imun tubuh. Pikiran dapat memiliki efek yang sangat kuat pada tubuh.

Imun tubuh adalah salah satu area pada tubuh di mana sikap dan pikiran dapat menyebabkannya mengalami peningkatan ataupun penurunan fungsi. Aktivasi di area otak terkait dengan emosi negatif menyebabkan respons kekebalan yang melemah.

Itu sebabnya, orang-orang yang optimis tentang bagian tertentu dan penting dari kehidupan mereka, dapat menunjukkan respons kekebalan yang lebih kuat.

3. Meningkatkan Kualitas Kesehatan

Berpikir positif tidak hanya dapat memengaruhi kemampuan untuk mengatasi stres dan kekebalan tubuh, tetapi juga berdampak pada kesejahteraan secara keseluruhan. Dalam hal ini termasuk penurunan risiko kematian akibat masalah kardiovaskular, penurunan depresi, dan memperpanjang usia.

4. Ketahanan Mental yang Lebih Baik

Berpikir positif mengacu pada kemampuan kita untuk mengatasi masalah. Orang yang tangguh mampu menghadapi krisis atau trauma dengan kekuatan dan tekad.

Alih-alih hancur dalam menghadapi tekanan seperti itu, mereka yang memiliki positive thinking dapat mampu , melewati, dan akhirnya mengatasi kesulitan tersebut.

5. Menurunkan Depresi

Orang yang cenderung pesimis atau berpikiran negatif lebih mungkin mengalami depresi ketimbang mereka yang tidak. Ini karena dengan berfokus pada pikiran positif daripada negatif, memungkinkan seseorang untuk tidak terlalu rentan terhadap depresi, kecemasan, dan beberapa kondisi kesehatan mental lainnya.

Selain itu, ketika orang optimis menjadi depresi, mereka mungkin lebih cepat pulih daripada mereka yang cenderung lebih pesimis.

6. Mengembangkan Kemampuan Koping yang Baik

Seorang yang optimis ataupun memiliki positive thinking cenderung melihat tantangan sebagai peluang untuk meningkatkan atau mengalami sesuatu yang baru. Jika dia berada di bawah banyak tekanan ketika berhadapan dengan bos yang sulit, dia cenderung akan mencoba memikirkan cara untuk melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik.

Sejatinya pikiran positif dapat membantu kamu melihat sisi baik dari sebuah tantangan. Kamu mungkin mulai menghargai kekuatan sendiri saat bertahan melalui situasi sulit. Ini dapat membentuk coping mechansim yang baik, ketimbang mereka yang cenderung berpikir negatif sehingga lari ke tindakan-tindakan yang negatif untuk melegakan pikirannya. Hal tersebut bisa dilihat dalam bentuk penggunaan obat-obatan, makan terlalu banyak, dan tindakan impulsif lainnya. (red)

Sumber : halodoc.com

JAMBI SERU NEWS NETWORK

Portal Jambi Seru : 1. Sepak Bola / Football - 2. Selebriti / Celebrity - 3. Lirik Lagu / Song Lyrics - 4. Film / Movie - 5. Teknologi / Technology - 6. Batanghari - 7. Merangin - 8. Muaro Jambi - 9. Tungkal  10. Tebo - 11. Kerinci - Sungai Penuh Network : 1. Jambi - 2. Jambi Flash  - 3. Koran Jambi - 4. Angso Duo - 5. Thehok 6. Seru TV7.

-----

Komentar