oleh

Pilpres 2024, Prabowo-Cak Imin Duet?

Thehok.id – Meskipun menjelang Pilpres 2024 mendatang PKB akan mengusung ketua umumnya sebagai calon presiden, namun mereka juga membuka opsi menjadikan Muhaimin Iskandar sebagai calon wakil presiden.

Opsi kedua ini muncul karena adanya deklarasi yang datang dari Barisan Prabowo-Muhaimin di Monumen Perjuangan Rakyat, Bandung Jawa Barat.

Wakil Ketua Umum DPP PKB, Jazilul Fawaid tidak memungkiri bahwa banyak pihak memandang duet Prabowo-Muhaimin sebagai kombinasi pasangan capres dan cawapres yang ideal. Apalagi bila melihat posisi PKB yang jelas tidak mungkin bisa mencalonkan figur sendiri sebagai capres, tanpa berkoalisi.

“Kami memang tidak bisa maju sendiri dan elektoral Pak Prabowo juga termasuk yang bagus. Banyak yang memandang kombinasi ini pasangan yang ideal untuk bisa mencapai kemenangan. Tapi kalau saya pribadi tetap berjuang Pak Muhaimin capres,” kata Jazilul, Selasa (1/2/2022) dilansir laman Suara.com (media partner Jambiseru.com).

Secara hitungan koalisi, kata Jazilul, duet Prabowo-Muhaimin sudah tentu sudah memenuhi syarat presidential threshold (PT) minimal 20 persen.

Diketahui, berdasarkan Pemilu 2019, Partai Gerindra memperoleh 17.594.839 suara (12,57%). Sementara PKB meraih 13.570.097 suara (9,69%).

“Itu sudah lebih dari cukup untuk maju sebagai pasangan capres-cawapres,” ujar Jazilul.

Selain faktor raihan suara partai, koalisi antara Gerindra dan PKB dirasa ideal berdasarkan basis partai antara nasionalis dan religus. Di siai lain, duet dua figur yang berlatar belakang militer-sipil serta kalangan tua dan muda itu juga dipandang Jazilul sebagai pasangan ideal.

Apalagi dua ketua umum partai itu cukup akrab mengingat keduanya sama-sama berada dalam satu koalisi di pemerintahan peridoe kedua Presiden Jokowi hingga kini. Dengan begitu, diakui Jazilul keduanya lebih mudah untuk melakukan konsolidasi.

“Pak Muhaimin punya kultur pesantren dan NU, Pak Prabowo punya kultur militer, menurut saya komplit lah. Cuma saya pribadi masih berjuang agar Pak Muhaimin menjadi capres, RI 1. Tapi saya juga tidak menolak beberapa teman yang punya usulan karena pada ujungnya politik harus realistis juga,” kata Jazilul.

Analis Politik dari Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno menilai wacana untuk menduetkan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto untuk Pilpres 2024 hanya sebatas lucu-lucuan belaka.

“Saya lihat itu lucu-lucuan saja lah. Lucu-lucuan bagian dari meramaikan menuju 2024,” kata Adi saat dihubungi, Kamis (3/2/2022).

Adi pun membeberkan alasannya mengapa dirinya menilai wacana duet Cak Imin-Prabowo hanya sebatas lucu-lucuan saja. Menurutnya, PKB dengan Cak Imin memang sengaja menyasar tokoh-tokoh yang mempunyai kendaraan politik yang besar.

Alasannya tak lain karena PKB ingin mendapat keuntungan elektoral dari upayanya tersebut. Apalagi, kata Adi, PKB selama ini sudah maksimal ngotot memajukan Cak Imin sebagai capres namun tak pernah ada yang menyambut.

“Nah PKB dan Cak Imin ini menyasar tokoh-tokoh dan figur-figur dan ketua umum partai punya kendaraan besar. Kan bukan hanya dengan Prabowo dulu misalnya sempat terdengar Cak Imin dianggap cocok dengan Airlangga Hartarto. Dianggap cocok dengan Anies dianggap cocok dengan Ridwan Kamil nih sebenarnya PKB maunya dengan siapa?,” tuturnya.

“Kok jadi semua yang punya nama besar dianggap cocok. Makanya saya bilang ini bagian dari lucu-lucuan aja,” sambungnya. (red)

Sumber : jambiseru.com

Komentar

News Feed