oleh

Ini Dampak Perang Dunia 3 Bagi Ekonomi Indonesia

Thehok.id – Pasca serangan Rusia terhadap Ukraina, kamis (24/2/2022) harga minyak dunia langsung meroket naik mencapai angka USD 100 per barel atau naik 4 persen.

Diprediksi, perang Rusia-Ukraina ini bakal berdampak terhadap ekonomi global dunia termasuk Indonesia.

Dikutip dari laman CNN Indonesia, cnnindonesia.com, ini dampak-dampak ekonomi akibat perang Rusia-Ukraina:

1. Harga Minyak Dunia Naik
Serangan Rusia ke Ukraina telah mempengaruhi harga minyak dunia. Rusia sendiri merupakan negara yang kaya dengan sumber daya energi.

Rusia dapat memproduksi 9,7 juta barel minyak per hari. Catatan tersebut menempatkan Rusia sebagai negara penghasil minyak kedua terbesar setelah Amerika Serikat (AS).

Baca juga : Perang Dunia 3 Pecah! Rusia Mulai Luncurkan Serangan ke Ukraina

JP Morgan memperingatkan bahwa jika ada aliran minyak Rusia yang terganggu oleh krisis, maka harga minyak bisa dengan mudah melonjak menjadi US$120 per barel.

Jika ekspor minyak dari Rusia berkurang setengahnya, harga minyak mentah akan melonjak hingga US$150 per barel.

2. Ancaman Inflasi
Ketegangan Rusia dengan Ukraina dapat membuat inflasi di beberapa negara memburuk. Jika minyak naik menjadi lebih dari US$100 per barel, tingkat inflasi di Amerika Serikat (AS) secara tahunan bisa naik hingga 10 persen.

Harga minyak yang tinggi tentu akan dibebankan kepada perusahaan hingga konsumen. Selain energi, komoditas lain dapat mengalami gejolak harga seperti logam, aluminium, dan paladium.

“Semua ini akan terjadi pada saat pasokan komoditas lebih tertekan daripada sebelumnya dalam beberapa tahun terakhir,” kata Kepala Strategi Global JPMorgan Funds David Kelly dikutip dari CNN Business, Kamis (24/2).

3. Gejolak Pasar Saham
Saat ini investor tengah fokus terhadap gejolak Rusia dan Ukraina. Tanda-tanda eskalasi perang membuat investor menahan transaksi di pasar saham.

Investor berpotensi melakukan aksi jual besar-besaran. Pasalnya, kenaikan harga minyak dunia dan inflasi karena aksi militer Rusia membuat investor khawatir dengan proses pemulihan ekonomi di dunia.

Ketidakstabilan pasar juga dapat merusak kepercayaan di antara konsumen dan pelaku bisnis.

4. Pertumbuhan Ekonomi Melambat
Konflik seperti invasi dan peperangan memang dapat mengganggu stabilitas politik dan pertumbuhan ekonomi. Hal ini dikhawatirkan dapat terjadi pada invasi yang dilakukan Rusia.

AS khawatir ketegangan antar kedua negara dapat memperburuk pemulihan ekonomi negaranya, memperburuk inflasi, dan meningkatkan ketidakpastian.

Analisis mengemukakan apabila lonjakan harga minyak dunia menyentuh US$110 per barel, maka akan mengurangi PDB AS sebesar 1 persen.

5. Kenaikan Suku Bunga
Jika inflasi melonjak di atas 10 persen, tentu The Fed akan mengendalikan harga dengan menaikkan suku bunga yang lebih cepat.

Kenaikan suku bunga yang akan datang dari The Fed akan meningkatkan biaya pinjaman bagi konsumen dalam segala hal. Beberapa contohnya, seperti hipotek, pinjaman mobil, hingga kartu
The Fed dapat memilih untuk mengabaikan peningkatan inflasi hanya sebagai fenomena sementara yang didorong oleh situasi Rusia-Ukraina. Namun, strategi itu tidak berjalan dengan baik tahun lalu, di mana The Fed akhirnya mengabaikan deskripsi “sementara” tentang inflasi terkait pandemi.

Yang pasti, ketegangan Rusia-Ukraina akan semakin memperumit tugas The Fed untuk mengendalikan inflasi tanpa memicu resesi ekonomi.

6. Serangan Siber
Presiden AS Joe Biden memperingatkan Rusia untuk tidak melancarkan aksi serangan siber.

“Jika Rusia menyerang Amerika Serikat atau sekutu melalui cara asimetris, seperti serangan siber yang mengganggu terhadap perusahaan kami atau infrastruktur penting, kami siap untuk merespons,” kata Biden.

Serangan siber hanyalah salah satu contoh bagaimana situasi Rusia-Ukraina dapat meluas ke kehidupan sehari-hari.

“Perang berkembang dengan cara yang tidak terduga. Tidak seorang pun boleh berasumsi bahwa mereka dapat melihat semua dampak perang pada awalnya,” kata Kelly. (red)

Sumber : jambiseru.com

Komentar

News Feed